NASIONAL

Alami Kesalahan Sistem, Bank Mandiri Tak Desak Nasabah Kembalikan Saldo Bertambah Sendiri

EbkbisNews.com, Jakarta – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menegaskan tidak akan mendesak nasabahnya untuk mengembalikan kelebihan saldo akibat kesalahan sistem teknologi informasi (TI) perseroan pada Juli 2019 lalu.

Sebelumnya, kesalahan sistem TI perseroan membuat saldo rekening 1,5 juta nasabah berubah. Sebagian saldo nasabah berkurang, sebagian lainnya bertambah.

Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Rohan Hafas mengungkapkan hingga kini, masih ada nasabah yang belum mengembalikan kelebihan saldonya. Namun, perusahaan tidak akan terburu-buru mengejar nasabah-nasabah tersebut mengingat jumlahnya diklaim tidak signifikan.

“Itu kesalahan sistem dari bank jadi enggak usah ngoyo-ngoyoToh, uangnya sudah balik 99,9 persen,” ujarnya di Menara Mandiri, Rabu (28/8).

Lihat Juga  Keren Nih. ASN Muba Terima THR Sebelum 24 Mei

Ia mengungkapkan ada nasabah yang sudah terlanjur menggunakan kelebihan saldonya. Sementara, saldo yang tersisa di rekening lebih kecil dari kelebihan saldo, sehingga tidak bisa langsung mengembalikan.

“Ada yang bilang ‘balikin bulan ini setengah, bulan depan setengah’. Ada yang begitu,” tuturnya.

Bagi perusahaan, persoalan dianggap sudah selesai karena 99,99 persen uang sudah dikembalikan. Jumlah uang yang belum kembali bagi perusahaan tidak signifikan.

Disebut Rohan, saat ini uang yang belum dikembalikan tinggal puluhan juta rupiah dari sebelumnya mencapai miliaran rupiah. Jumlah nasabah yang belum mengembalikan disebut Rohan masih ada puluhan dari tadinya sebanyak ribuan nasabah.

Lihat Juga  Antisipasi Corona, DJP Tutup Layanan Pajak Hingga 5 April

“Mungkin nasabah masih di luar negeri. Mungkin nasabah masih belum bisa dikontak. Begitu-begitu saja sih. Tidak ada yang urgent (mendesak) juga,” imbuh Rohan.

Perusahaan, sambung dia, sebenarnya bisa langsung memangkas saldo nasabah yang berlebih. Namun, bank berlogo pita emas ini memilih untuk melakukan pendekatan dengan nasabah. Dalam hal ini, pemangkasan saldo dilakukan atas sepengetahuan nasabah.

“(Pemangkasan otomatis) itu tidak dilakukan, pendekatan saja kan mereka nasabah. Orang nggak akan lari-lari ke mana-mana kan nasabah kami,” tandasnya.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button