international

Pelaku Pembrondong Masjid Selandia Baru Divonis Seumur Hidup

EKBISNEWS.com – Hakim pada pengadilan Christchurch, Selandia Baru, menjatuhkan vonis seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat kepada terdakwa teror penembakan masjid, Brenton Harrison Tarrant (29).

Seperti dilansir stasiun televisi TVNZ, Kamis (27/8), Hakim Cameron Mander yang memimpin persidangan menyatakan lelaki asal Australia itu terbukti bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 dakwaan percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan terorisme.

Ini adalah hukuman terberat yang bisa dijatuhkan hakim karena Selandia Baru sudah menghapus hukuman mati.

Tarrant yang tidak didampingi kuasa hukum tidak memberikan pernyataan apapun. Dia merupakan penganut ideologi supremasi kulit putih.

Hakim Mander memulau pembacaan amar putusan dengan membeberkan fakta persidangan. Dia juga merinci bagaimana Tarrant merencanakan aksi teror itu.

Lihat Juga  42 Juta Warga AS Jadi Pengangguran

Seluruh pengunjung sidang yang hadir langsung menangis sesaat setelah putusan dibacakan. Ketika putusan itu dibacakan, reaksi Tarrant datar dan tidak menunjukkan emosi.

Hakim Mander menyatakan menurut hasil evaluasi ahli kejiwaan, Tarrant dinilai memiliki pemikiran sebagai seorang nasionalis kulit putih Eropa dan seorang yang narsis.

Kuasa hukum Tarrant yang ditunjuk pengadilan, Philip Hall, menyatakan kliennya menyadari akan divonis seumur hidup dan tidak akan mengajukan banding.

“Tarrant tidak menentang bahwa dia divonis seumur hidup tanpa kemungkinan bebas bersyarat. Tidak ada pengajuan banding,” kata Hall.

Hakim Mander sempat bertanya apakah Tarrant akan menyampaikan pernyataan dalam sidang, dan hanya dijawab singkat. “Tidak, terima kasih,” kata Tarrant, seperti dilansir CNNIndonesia.com.

Seorang WNI, Lilik Abdul Hamid, meninggal dalam kejadian itu. Dia tewas ditembak saat Tarrant menyerang Masjid Al Noor.

Lihat Juga  Pemerintah London Cabut Gelar Kehormatan Aung San Suu Kyi

Sedangkan WNI lain bernama Zulfirmansyah dan anaknya terluka dalam penembakan di Masjid Linwood, tetapi selamat.

Sepeter diketahui, bahwa tersangka penembakan yang diidentifikasi bernama Brenton Tarrant (28), seorang warga Australia, telah ditangkap dan didakwa pembunuhan.

Laporan media-media lokal yang dikutyi detiknews.com, didasarkan atas keterangan saksi mata menyebut Tarrant melepas tembakan membabi-buta di dalam Masjid Al Noor di Deans Ave sebelum melanjutkan serangan ke Masjid Linwood, yang berada di kota yang sama. Kedua masjid berjarak hanya 7 menit jika ditempuh dengan mobil.

Editor: Bangun Lubis

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close