Traveling

Irlandia Utara dari Titanic, Game of Thrones hingga Sepatu Raksasa

Oleh : Muhammad Rifky
Mahasiswa Program Pasca Sarjana Teknik Geologi Universitas Gajah Mada

Saat usia muda bisa menjejakkan kaki di Irlandia Utara adalah sebuah anugerah dari Allah SWT. Rasa syukur dipanjatkan atas kesempatan bisa berkunjung ke negara yang berada di utara bumi, walau belum sampai ke kutub utara.

Berkunjung ke Irlandia Utara dari Indonesia adalah kesempatan menyaksikan langsung keindahan alam sebagai bukti kebesaran Allah SWT sekaligus mempelajari hal-hal baru yang tidak pernah diketahui sebelumnya. Berkunjung ke tempat yang baru selalu meninggalkan kesan yang luar biasa dan membuat takjub dengan keindahan alami planet bumi yang kita huni.

Wisatawan di Giant Causeway.

Perjalanan dimulai dengan penerbangan dari Palembang – Kuala Lumpur untuk transit dan selanjtnya terbang menuju London. Penerbangan panjang yang melelahkan, sampai di bandara Heathrow London penerbangan masih dilanjutkan menuju bandara Belfast City Airport di Irlandia Utara.

Salah satu sudut Kota Belfast

Belfast adalah sebuah kota di arah utara pulau Irlandia yang berbatasan langsung dengan Inggris dan Skotlandia. Cerita tentang Belfast adalah sebuah untaian sejarah panjang Irlandia yang kini terbagi menjadi dua wilayah, yaitu Irlandia Utara yang merupakan bagian dari Inggris Raya dan Republik Irlandia yang menjadi negara tersendiri.

Bagi yang lahir dan tumbuh besar antara tahun 70’, 80’ dan 90’an mungkin masih mengingat sejumlah konflik dan peristiwa-peristiwa mengerikan yang kerap menghiasi pemberitaan internasional terkait Irlandia. Konflik Irlandia Utara, “Bloody Sunday,” IRA, “The Troubles” menjadi istilah-istilah yang tidak asing bagi yang mengetahuinya.

Bukan tentang itu yang akan dikenang, melainkan tentang keindahan, keelokan selama satu pekan berada di Belfast atau Irlandia Utara. Belfast terkenal karena pelabuhan dan bisnis galangan kapal. Bahkan kota yang terletak di pesisir timur Irlandia Utara dan dilalui oleh sungai Lagan ini merupakan tempat terlahirnya salah satu kapal terbesar dalam sejarah, Titanic.

Crane raksasa yang dinamai Samson dan Goliath,

Simbol dan ikon kota Belfast pun tergolong unik, yaitu dua buah “crane” raksasa yang dinamai Samson dan Goliath. Wisatawan yang datang ke Belfast bakal langsung disambut oleh kedua crane dalam perjalanan dari dan menuju bandara Belfast City. Warna kuning yang mencolok dan ukurannya yang sangat besar membuatnya tidak dapat diabaikan oleh pendatang yang bakal terus menengok keluar dari jendela bus atau mobil. Samson dan Goliath menggambarkan kejayaan pelabuhan Belfast di masanya.

Museum Titanic Belfast

Tentang kapal Titanic yang dibuat di Belfast bernasib sial, tenggelam dalam pelayaran perdananya menuju Amerika Serikat pada awal abad ke-20. Untuk tahu kisah tentang kapal yang melegenda tersebut, di Belfats berdiri museum yang menceritakan asal-muasal kapal yang tersohor di penjuru dunia ini dan sejarah kota Belfast, yaitu Titanic Belfast.

Museum ini memiliki desain yang unik dan mudah dikenali dari jauh dengan sudut-sudut runcing yang menjadi ciri arsitektur utama bangunan. Di dalamnya terdapat galeri-galeri yang mengisahkan bagaimana kota Belfast pertama kali berdiri dan memulai pembuatan kapal, termasuk Titanic, hingga tragedi yang menimpa Kapal Titanic dan peninggalannya kini. Pengunjung dapat berinteraksi dengan objek-objek dan atraksi di dalam galeri-galeri tersebut. Museum yang terletak di Titanic Quarter, lokasi persis dibangunnya Titanic ini. Destinasi ini jangan sampai terlewatkan terutama oleh wisawatan  yang tertarik dengan sejarah dan masa lalu.

Perjalanan menuju Belfast dapat ditempuh melalui udara maupun laut. Perjalanan laut ditempuh dengan menyebrang menggunakan feri dari Inggris atau Skotlandia. Sedangkan perjalanan udara dapat ditempuh dengan penerbangan langsung menuju Belfast via London, Inggris atau via Dublin, Republik Irlandia.

Lihat Juga  Berburu Chicago Bulls di Kota Musik
Toko yang menjual makanan halal di Bekfast.

Terdapat dua bandara utama di Belfast yaitu Belfast International Airport dan Belfast City Airport yang juga dinamai “George Best City Airport” yang diambil dari nama pemain sepak bola legendaris Inggris kelahiran Belfast. Dari bandara, wisatawan dapat menuju pusat kota menggunakan bis metro atau kereta api. Bandara Belfast International dan Belfast City menyediakan halte bis yang terletak tak jauh dari pintu keluar terminal dengan waktu tunggu antara 15 hingga 30 menit.

Transportasi bus metro juga dapat digunakan untuk mengelilingi kota Belfast. Dengan fasilitas yang dapat diandalkan dan harga tiket yang bervariasi antara £2.5 hingga £3.8, bus metro dapat menjadi pilihan moda transportasi bagi wisatawan asing. Bagi yang lebih senang berjalan kaki tentunya bakal merasa dimudahkan karena fasilitas trotoar dan rambu lalu lintas yang ramah bagi pejalan kaki, serta jarak antara objek wisata yang cukup berdekatan. Bahkan bagi yang ingin berjogging dapat mencoba mengelilingi Titanic Quarter dan berlari sepanjang alur sungai Lagan lalu berfoto di patung Big Fish dengan latar belakang pemandangan kota Belfast yang menghadap ke sungai.

Botanic Garden

Belfast juga memiliki taman bunga dan area terbuka yang dinamai Botanic Garden. Area hijau terbuka yang dipenuhi oleh pepohonan rindang dan lapangan rumput ini terletak tidak jauh dari Queen’s University Belfast, salah satu universitas ternama dan tertua di Inggris. Botanic Garden memiliki rumah kaca dan koleksi bunga yang beragam dan dapat menjadi sasaran objek foto. Tidak jauh dari Botanic Garden terdapat Museum Ulster yang menyimpan koleksi sejarah lokal Irlandia dan berbagai objek unik mulai dari fosil dinosaurus, mumi, hingga pecahan meteorit.

Game of Thrones

Dari perjalanan di dalam kota dapat dilanjutkan dengan perjalanan ke arah luar kota. Irlandia Utara selain dikenal tempat lahirnya Kapal Titanic yang kemudian kisahnya dituangkan dalam sebuah film dengan judul yang sama, juga memiliki destinasi yang tidak kalah menarik pesona alamnya dengan negara-negara lainnya di Eropa.

Lokais pembuatanserial TV Game of Thrones.

Irlandia Utara secara geografis memiliki sejarah yang panjang dan dipenuhi berbagai objek wisata alami yang wajib dikunjungi. Bahkan dalam dekade terakhir, objek wisata Irlandia Utara terus menjadi perhatian dunia berkat sebuah serial TV populer, Game of Thrones.

Irlandia Utara menjadi salah satu lokasi syuting bagi serial TV fantasi yang ditayangkan di saluran HBO ini. Seiring popularitas Game of Thrones, atau biasa disingkat GOT, yang terus menanjak tiap tahunnya membawa efek positif bagi pariwisata di Irlandia Utara. Banyak wisatawan yang datang sekedar ingin melakukan napak tilas lokasi-lokasi pembuatan film serial  GOT atau menjadi inspirasi wilayah Westeros yang muncul di layar televisi.

Pemerintah Irlandia Utara pun memanfaatkan peluang baru pariwisata dengan membuat sejumlah fasilitas penunjang di lokasi-lokasi yang menjadi tempat syuting GOT, seperti membuat penunjuk arah dan papan pengumuman yang menjelaskan sejarah asli lokasi wisata dan deskripsi adegan episode GOT yang menggunakannya sebagai latar.

Destinasi Giant’s Causeway

Selain wisata ala GOT, Irlandia Utara juga memiliki lokasi wisata alami yang terkenal di penjuru dunia yaitu Giant’s Causeway yang terletak di County Atrim. Giant’s Causeway merupakan area luas di pesisir utara pantai Irlandia Utara yang berseberangan dengan Skotlandia. Area ini tersusun oleh ribuan kolom batuan basalt berbentuk heksagonal yang mengarah ke laut. Sekilas kolom-kolom tersebut terlihat bagaikan lantai batu berpola segi enam atau segi delapan hingga deretan menara-menara sangat rapat yang dipahat sedemikian rupa.

Lihat Juga  Tarif Bagasi Prabayar Lion Air Dikeluhkan Terlalu Mahal

Kolom basalt yang tersusun secara teratur membuat banyak orang mengira bahwa rangkaian batuan ini sengaja dibuat manusia. Padahal kenyataannya kolom basalt di Giant’s Causeway tercipta akibat aktivitas vulkanik dimana aliran lava naik menuju permukaan dan membentuk kolom-kolom basalt sekitar 60 juta tahun yang lalu.

Menurut legenda, Giant’s Causeway ‘dibangun’ oleh Fionn mac Cumhaill, pahlawan dan raksasa dalam mitologi Irlandia. Suatu hari, Fionn yang tinggal di pantai utara Irlandia melihat seorang raksasa bernama Benandonner mengajaknya bertarung dari pantai pulau Skotlandia.

Fionn yang merasa tertantang lalu mulai membangun jembatan menghubungkan Irlandia dan Skotlandia yang terpisah oleh sebuah selat. Fionn melemparkan batuan-batuan menyerupai pasak ke laut hingga membentuk landasan yang kokoh. Setelah selesai, Fionn segera menyerbu Skotlandia.

Betapa kagetnya dia saat mendapati bahwa Benandonner yang dari kejauhan nampak kecil ternyata jauh lebih besar ketimbang dirinya. Fionn yang ketakutan berlari pulang sebelum Benandonner melihatnya. Tak berapa lama Benandonner menyusul ke Irlandia karena mengira Fionn melarikan diri dari pertarungan.

Di rumah, Fionn meminta pertolongan istrinya, Oonagh. Oonagh lalu menyamarkan Fionn sebagai bayi dan menaruhnya dalam keranjang di kamar tidur. Ketika Benandonner tiba, Oonagh menjamu sang tamu sembari menunggu kepulangan suaminya. Benandonner mendengar tangisan bayi dari arah kamar tidur. Ketika mengecek asal suara tangisan tersebut betapa terkejutnya Benandonner mendapati seorang bayi berukuran raksasa dalam keranjang. Melihat ‘bayi Fionn’, Benandonner mulai ketakutan membayangkan wujud ayahnya, Fionn, yang pastinya lebih besar dari ukuran bayi tersebut. Benandonner lari tunggang-langgang kembali ke Skotlandia dan menghancurkan lintasan di belakangnya agar Fionn tidak mampu mengejarnya.

Legenda di atas turut mempengaruhi penamaan struktur dan jenis batuan yang dapat ditemui di Giant’s Causeway. Terdapat batuan menyerupai sepatu raksasa yang diberi nama “Giant’s Boot”. Di salah satu lereng bukit terdapat serangkaian kolom basalt yang diberi nama “Chimney Stack” karena bentuknya yang menyerupai cerobong asap dan diperkirakan merupakan letak rumah Fionn dan istrinya dalam legenda tersebut. Legenda ini terus diceritakan dari generasi ke generasi sebagai asal-muasal Giant Causeway.

Selain objek-objek tadi, terdapat satu lagi keunikan Giant’s Causeway yaitu kursi permohonan (wishing chair). Kursi permohonan pada dasarnya merupakan rangkaian kolom basalt yang berbentuk sedemikian rupa dan dapat diduduki dengan kedua tangan dan punggung bersandar layaknya sebuah kursi atau tahkta.

Menurut rumor yang beredar, orang yang duduk di ‘kursi’ ini permohonnya dijamin terkabul. Banyak individu terkenal yang dikabarkan pernah duduk di ‘kursi’ ini. Wisatawan dapat mencoba mencari letak persis kursi permohonan ini karena lokasinya tidak ditandai. Bila menemukannya, maka pengunjung harus segera duduk dan meminta permohonan apapun yang mereka mau. Satu-satunya petunjuk untuk menemukan kursi permohonan adalah dengan mencari batu basalt dengan permukaan yang halus, berkilau, dan nyaman diduduki.

Irlandia Utara menyimpan banyak pesona alam yang luar biasa indah dan wajib dieksplorasi. Kota Belfast yang ramah dan tenteram juga bakal membuat wisatawan betah berlama-lama di sana. Bagi yang suka petualangan atau sekedar menggemari serial Game of Thrones tentunya wajib mengunjungi tempat-tempat yang disebutkan di atas.

Bagi yang bosan hanya mengunjungi kota-kota seperti London atau Manchester atau mencari pilihan alternatif lain saat berlibur ke Inggris tentunya dapat menjadikan Belfast dan Irlandia Utara sebagai opsi.

Editor : Maspril Aries

 

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close